Ini Salah Satu Penyebab Penyaluran BLT Dana Desa Terhambat

Posted on July 9, 2020

PEKANBARU, PENARIAU.INFO – Adanya perubahan pola transfer Dana Desa, turut mempengaruhi progres realisasi penyaluran Bantuan Langsung Tunai Dana Desa (BLT DD) di Provinsi Riau.

“Berkaitan dengan penyaluran dan pola transfer Dana Desa dari pemerintah pusat ke Rekening Kas Desa (RKD), memang dengan keadaan musibah saat ini ada perubahan,” kata Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat, Desa, Kependudukan dan Catatan Sipil Provinsi Riau Yurnalis.

Lebih lanjut Yurnalis mengatakan, awalnya penyaluran Dana Desa dari pusat dilakukan dengan tiga tahap. Namun, sering dengan pandemi covid-19 saat ini, pola transfer tersebut mengalami perubahan.

Baca Juga:  NR Warga Desa Sungai Luar yang Terjun dari Jembatan Getek Akhirnya Ditemukan

“Awalnya penyaluran Dana Desa dibagi tiga tahap, tahap pertama disalurkan sebesar 40 persen, tahap kedua 40 persen,dan tahap ketiga 20 persen,” ujarnya.

Namun, kata dia, sejak pandemi covid-19, pemerintah pusat mengeluarkan kebijakan untuk kemudian membagi penyaluran tahap pertama menjadi tiga gelombang.

“Jadi tahap pertama yang 40 persen itu penyalurannya dibagi pada tiga gelombang. Gelombang pertama 15 persen, gelombang kedua 15 persen, dan gelombang ketiga 10 persen,” ungkap Yurnalis.

Baca Juga:  Muhammad Isa Sosialisasikan Perda Nomor 2 Tahun 2018 tentang Pemberdayaan UMKM di Kelurahan Tanjung Rhu

“Jadi kami yakin dan percaya, terkait dengan pola seperti itu, artinya dana yang ditransfer dari pusat ke RKD itu belum semuanya bisa diterima oleh desa. Sehingga ini menjadi kendala untuk meningkatkan progres penyaluran BLT DD,” demikian Yurnalis. (rlnk)

Berita Lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Name *