Akademisi: Menyimpulkan Potensi Mengkhawatirkan Harus Berdasarkan Data

Posted on February 10, 2021

PEKANBARU – Dosen Teknik Perminyakan Universitas Islam Riau (UIR) Dr Eng Muslim mengatakan, untuk bisa menyimpulkan apakah potensi semburan mengkhawatirkan seperti  terjadi ledakan, gas beracun dan lainnya harus berdasarkan hasil data. Menurutnya, hasil data itu didapat dari pantauan yang dilakukan petugas terkait dilapangan setiap per 6 jam atau per 12 jam setiap harinya.

“Saya sarankan agar dinas terkait seperti Dinas ESDM bisa mendapatkan data itu agar bisa ditarik kesimpulan apakah berpotensi mengkhawatirkan atau tidak,” ujar Muslim kepada Riaupos.co, Sabtu (6/2/2021).

Baca Juga:  Ini Pesan Kartini Buat Para Perempuan di Pekanbaru

Dijelaskannya, sebagai contoh misalnya, satu hari itu 24 jam. Paling tidak direkam datanya per 6 jam atau  per 12 jam sekali, seperti kecepatan perubahan diameter lubang, kecepatan ketinggian semburan, suara, getaran maupun persentase H2S (kandungan gas beracun) dan lain-lain.

Jika tidak terjadi penambahan ketinggian semburan, diameter lubang, perubahan H2S dan lain-lain, kata dia, atau malah semakin berkurang  berarti tidak ada hal yang menjadi harus dikhawatirkan. “Tetapi kalau seandainya terjadi perubahan tentu harus dilihat berdasarkan hitungan jam atau per harinya. Tentu itu semua didapat harus berdasarkan data,” jelasnya lagi.

Baca Juga:  Sudah 803 Hektare Lahan di Riau Terbakar Selama 2021

Hingga Sabtu, semburan gas di Pondok Pesantren Al Iksan, Tenayan Raya, belum ada tanda-tanda berakhir. Semburan lumpur yang ikut bersama gas tersebut semakin tinggi, diameter lubang samakin lebar, dan areal aliran lumpur juga semakin meluas. (rpc)

Berita Lainnya

It seems we can’t find what you’re looking for. Perhaps searching can help.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Name *